Buat isteri tercinta...

Wahai bidadariku...

Kita adalah dua jasad berbeza namun berkongsi hati yang sama...
Kerna kau, wahai sayangku adalah belahan dari hatiku, dan aku jua merupakan belahan hatimu...
Tercantum dua hati dalam ikatan yang sama...
Susahmu, susahku jua... Sedih pilumu ditanggung bersama... kesakita dan keperitan yang dirasakan, dibahagi dua...

Bagaimana mungkin satu tubuh dapat terorganisasi dengan baik andai punya lebih dari satu kepala?
Bagaimana satu tubuh mampu bekerja andai tiada persefahaman antara semuanya?
Bagaimana mungkin organ-organ dalam satu tubuh itu saling menguatkan andai kedua-duanya tak lagi memahami antara mereka?


Kerna kita satu tubuh, wahai bidadariku... satu tubuh yang punya anggota berbeza...
Kaki tak pernah bertanyakan tangan meminta membantunya berlari, apatah lagi menyalahkan tangan kerananya....

Kita dua manusia berbeza, lelaki dan wannita, masing mempunyai peranan tersendiri yang akhirnya saling menguatkan rumah tangga kita yang satu....

Kerna kau bidadariku... aku tak perlu selainmu...

[+/-] Selengkapnya...